Ternyata Baterai PCX Hybrid Limbahnya Dioper ke Swedia

Honda PCX Hybrid Foto: Ruly Kurniawan

Intinews.net – Pengelolaan limbah pada penggunaan motor listrik menjadi persoalan yang besar. Dan saat ini sedang mencari jalan keluarnya bersama dengan beberapa produsen sepeda motor yang mulai menjual kendaraan listrik maupun hybrid.

Melansir dari detikOto (22/7/2018) Astra Honda Motor (AHM) selaku produsen motor yang pertama kali menjual roda dua hybrid mencari solusi dan berkerja sama dengan perusahaan dari Swedia, TES-Amm. Jadi, limbah baterai PCX Hybrid di Indonesia akan dikirim ke sana.

“Kami sudah menyiapkan semuanya dengan baik. Untuk limbah baterai, kami sudah berkerja sama dengan salah satu pengelolaan limbah asal Swedia, namanya TES-Amm. Dia kebetulan punya cabang di Indonesia,” ucap General Manager Technical Service Division AHM Wedijanto Widarso di kawasan Kemayoran, Jakarta, belum lama ini.

“Nanti, limbah baterai akan kita ekspor ke Singapura. Sampai di sana nanti baru dikirim ke Swedia untuk dilakukan proses. Sistemnya bakar pakai insenerator,” tambahnya.

Namun detail daur ulang baterainya Wedijanto belum bisa memastikan secara pasti. “Itu sih dari mereka, entah akan didaur ulang seperti apa,” katanya.

Diperkenalkan pada pameran otomotif Indonesia International Motor Show (IIMS) 2018 April lalu, PT Astra Honda Motor ( AHM) akhirnya merilis harga resmi PCX Hybrid. Dibanderol Rp 40.300.000 on the road Jakarta, sekarang ini skutik ramah lingkungan yang sudah mendapatkan Sertifikat Uji Tipe (SUT) tersebut bisa diboyong langsung ke garasi.

“Kami jual Rp 40,3 juta. Sampai sekarang All New Honda PCX Hybrid mendapat sambutan luar biasa. Kami sudah mulai produksi dan distribusi sejak Juni kemarin dan bisa didapatkan di jaringan Big Wing dan Wing diler pada pertengahan Juli ini,” tambah Marketing director AHM, Thomas Wijaya dikesempatan yang sama.

Sumber: detikOto

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: